sekelumit cerita tentang solo backpacker , mau coba?

Posted: Agustus 31, 2015 in catatanku..
Tag:, , , , , , , ,

solo backpacker, mau coba4

 photo motivational-wallpapers-2_zpsbmwrxtba.jpg

sendirian di kosan pas hari libur itu rasanya sesuatu banget. di awali dengan ngelamun di kosan, garuk-garuk kepala kemudian di lanjutkan iseng jalan ke depan kosan. beberapa menit kemudian….taraaaa, udah sampe jakarta aja lihat monas yang menjulang tinggi

 photo download_zpsvmu1d6tx.jpg

hahaha itu sedikit cerita yang saya alami semenjak ngerantau ke cilegon. Ada yang bilang mumpung masih muda, berpetualanglah sejauh mungkin menimba pengalaman hidup dari setiap perjalanan yang kau lalui. Lupa sih ini quotenya sapa tapi absolutely right ngena banget ke saya. Kabar gembiranya saya suka jalan-jalan, so poin berpetualangnya bisa lha dan sekarang cuma tinggal nimba ilmunya aja. selama ini yang saya rasakan emang bener lho, banyak pengalaman hidup yang bisa kita ambil dari setiap perjalanan. istilah kerennya “out of the box” keluar dari zona nyaman kita. melihat dunia lebih luas dengan berpetualang, dan pastinya keluar dari zona nyaman kita menuju zona yang lebih nyaman

Kalau di tanya pingin jalan ramean apa sendirian sebenarnya sama aja. Tapi kalau sendiri itu biasanya lebih berkesan dan menantang. saya share sedikit pengalaman selama jalan2 ya, moga terinspirasi “ngomporin hehe”

1. Pertama kali solo backpacker itu waktu saya gak sengaja. iya, maksudnya nggak sengaja pas ada panggilan interview kerja di jakarta akhirnya terpaksa nekat berangkat *capslock* SENDIRI. Secara perjalanan paling jauh yang pernah saya tempuh sendirian paling ke kediri atau malang. ke kediri waktu belajar bahasa inggris sebulan, ke malang pas lagi cari-cari kerja dan belum pernah lintas propinsi. banyak pengalaman menarik yang saya alami waktu pertama kali solo backpacker ini. mulai dari tidur dan mandi di masjid astra, bawa baju cuma 3 setel untuk 4 hari (satu untuk interview, satu untuk ganti dan satu lagiiiiii…yang saya pakai). di ikutin calo bus sampe ke kamar mandi dan parahnya dia nungguin karena di kira saya orang penting kali, datang ke terminal pakai pakaian rapi kayak bos padahal itu habis interview kerja. gak dapet bis pulang soalnya bis udah habis karena besok pada libur natal. parahnya habis natal, besoknya lagi hari sabtu dan minggu “wes mbrebes mili saya bisa pulang ndak”. secara saya masih ingusan dan belum punya kartu kredit, debet, atau sebangsanya yang bisa ngeluarin uang dari ATM alis cuma di kasih bekal cash 300 ribu plus doa dari ortu. oh iya, akhirnya saya tetep bisa pulang dengan sedikit melas ke orangnya yang punya PO biar bisa ngikut walaupun akhirnya di kasih  duduk di tempat smoking area yang seukuran toilet di bus.

2. mengajarkan kemandirian

dulunya saya pikir udah, itu yang terakhir kali…emoh ndak mau jalan-jalan sendirian lagi. tapi kesininya kok malah keseringan. pas masih di surabaya, saya sebenarnya orang rumahan. kalo mau keluyuran juga gak berani jauh-jauh dan pulangnya pasti ke rumah juga, apalagi kalo udah malam. tapi semenjak ngerantau saya malah sering keluyuran sendiri. bukan untuk hura-hura tapi buat belajar. iya, banyak hal yang bisa saya pelajari dan latih disini. mulai dari gimana bersosialisasi dengan orang baru, menghadapi kendala selama dalam perjalanan yang mau tidak mau harus di hadapi (ya kayak poin nomer 1 itu). belajar menghargai orang lain yang kurang mampu. kalau mau coba aja sesekali tidur di emperan toko atau masjid gitu pas lagi solo bacpackeran, kamu akan tau gimana dinginnya malam dan gatelnya di kerubutin nyamuk. saya dulu semalaman gak bisa tidur dan langsung meriang walaupun cuma sehari. tapi itu tidak sebanding di bandingkan anak jalanan yang seolah sudah biasa dengan hal semacam itu. sedikit ekstrim tapi setelah itu rasa empatimu akan terbuka kepada mereka orang-orang yang membutuhkan. itu semua akan membentuk karaktermu menjadi pribadi yang lebih kuat dan mandiri.

3. Keluar dari zona nyaman menuju zona yang “lebih” nyaman

menjadi solo backpacker mengajarkan kita menemukan zona ternyaman. saya dulunya orang rumahan dan udah ngerasa nyaman dengan kondisi seperti itu. tapi coba perhatikan, kebanyakan anak muda kalo udah ngerasa nyaman biasanya mereka enggan bergerak dan cenderung di sana sampai mereka tua. semakin lama kita tinggal di zona nyaman, semakin betah kita tinggal di sana. artinya semakin sulit bagi kita nantinya untuk melepaskan diri dan pergi dari zona tersebut. padahal jika kita berani ambil resiko dengan keluar dari zona nyaman, ada banyak sekali hal positif yang bisa di raih. dulu saya orangnya penakut, rumahan dan suka cari aman. karena kondisi mengharuskan saya keluar dari zona nyaman yang selama bertahun-tahun saya tempati (rumah). dulu takut banget pas cari kerja di jakarta di ikutin calo sampe ke toilet, udah mikir macem-macem aja tapi setelah tau triknya sekarang malah udah kebal. saya sekarang kerja di cilegon, dan kuliah di jakarta jadi malah hampir tiap hari ketemu calo. bukannya takut, setelah kenal ternyata mereka asik. banyak informasi yang bisa kita dapat dari mereka. saya jadi tahu rute tercepat, kapan macetnya, kapan pak polisi datang buat ngusir sopir yang suka “ngetem” (berhenti cari penumpang) di sembarang tempat jadi ke kampusnya bisa agak cepetan.

itu sedikit cerita yang saya rasakan selama ini. mumpung masih muda, gali potensi kita semaksimal mungkin. dunia ini luas dan banyak pelajaran yang tidak di ajarkan di bangku pendidikan. hanya dengan melihat dan terjun langsung, ikut meraskan, akan membuat kita lebih dewasa dalam menyikapi hidup

 kesederhanaan

Photobucket
Salam Persahabatan ,-

~ Semoga Bermanfaat ~

thank’s to :my GOD, keluarga, serta para sahabat blogger yang telah menginspirasi terciptanya artikel ini.

Komentar
  1. wah aku belum berani deh klo backpacker sendirian

  2. Mantab gan ,
    Solo lebih menantang, apa lagi kalau tujuanya In To The Wild

  3. Nia mengatakan:

    happy blogging, again :))

  4. Febe mengatakan:

    Kalo saya sendirian berasa kayak anak ilang mas, celingukan. paling ga berdua aja deh biar ada temennya kalo nyasar. Salam kenal mas. ditunggu update blognya lagi.

  5. agoesman mengatakan:

    gooood pengalamannya…..btw salam kenal

  6. Travel sendirian? belum pernah euy, dan gak bakalan bisa..si krucil tetap harus ikut dong hehehe..

  7. Arman mengatakan:

    wuii kalo gua mendingan gak travel dah kalo mesti sendirian. hahaha

  8. nindya mengatakan:

    keren tulisannya, sepertinya baru mulai aktif nulis lagi ya akhi…
    tetap semangat untuk terus berbagi😉

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s